21/01/11

Info Kesehatan: Bahaya Penggunaan Sumpit Bambu

Info Kesehatan: Bahaya Penggunaan Sumpit Bambu


Salam Surgawi,

Mungkin artikel ini sudah pernah dibagi sebelumnya. Atau mungkin juga pembaca sudah pernah membacanya. Namun, menimbang kepada pentingnya informasi artikel ini, maka artikel ini diterbitkan kembali.

Semoga bermanfaat!


Bahaya Penggunaan Sumpit Bambu

1. Berawal dari bambu seperti ini


2. Diproduksi oleh industri rumah tangga (contoh gambar dari Vietnam Tengah)


3. Di "putihkan" dengan menggunakan sulfur dan hidrogen peroxida (tanpa disinfektan)



4. Proses pengeringan seadanya



5. Di kemas seadanya juga untuk di export ke luar negeri


6. Pengiriman ke luar negeri menggunakan kapal laut (terlalu mahal jika
menggunakan pesawat)
Dibutuhkan waktu yang cukup lama, contohnya 1 bulan dari Vietnam ke Taiwan . Sementara itu, sumpit yang dikemas dengan seadanya akan sangat besar sekali kemungkinan untuk terkontaminasi oleh kotoran/sarang tikus dan kecoa.



7. Proses pengemasan (tanpa disinfektan)
Contoh kasus, untuk setiap penerimaan kargo sumpit di taiwan , akan langsung di distribusikan ke industri rumahan yang akan mengerjakan pengemasannya, dan tanpa proses disinfektan (sterilisasi) akan langsung dikirim ke restoran-restoran sebagai titik akhir distribusi.


8. Dan langsung masuk ke mulut kita



9. Tahukah Anda, bahwa ada ribuan bahkan jutaan monyet yang menetap di dalam sumpit?



10. Sudah kelihatan belum monyet-monyet tersebut?


11. Inilah wajah monyet-monyet tersebut.
Semua sisa cairan (pemutih, sulfur, hidrogen peroxida, kotoran tikus, kotoran kecoa, telor kecoa, telor ulat dsb) akan terus menetap di lubang-lubang kecil tersebut sampai Anda menggunakannya.



Salam HSG

Posted by: Kaz HSG
©HSG - January 2011

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates