07/05/11

Hewan Juga Memiliki Perasaan

Salam Surgawi,

Kisah yang sangat menyentuh ini terjadi di Hong Kong pada tahun 1988 ketika para pekerja membawa seekor sapi berbobot 1.200 pon (544kg) ke pusat pemotongan dimana sapi itu akan dipotong kedalam potongan-potongan dan untuk dijadikan daging rebus.

Ketika mereka semakin dekat dengan tempat pemotongannya, sapinya tiba-tiba berhenti, berlutut dengan air mata yang bercucuran membasahi pipinya. Para penjagal di sana pun tercengang, bagaimana sapi ini tahu bahwa dia akan segera dibunuh di tempat pemotongan sapi ini?

“Ketika saya melihat binatang yang seharusnya mati ini menangis, dan melihat rasa takut dan kesedihan yang tersirat dari matanya, saya mulai menggigil dan gemetaran, “ kata penjagal Shiu Tat-Nin sambil mengingatnya kembali. “ Saya memanggil yang lainnya untuk menghampiri dan mereka semua kaget sama seperti diriku. Lalu kita mulai menarik dan mendorong si sapi itu, tetapi sapi itu tidak mau menurut. Sapi itu tetap terduduk disana dan menangis.”

“Kita tidak dapat membuatnya bergerak sampai kita semua berjanji kepadanya bahwa dia tidak akan mati. Setelah itu baru dia bangun dan menurut dengan kita,” kata Shiu.

“Kita semua merasa ngeri karena binatang itu bagaikan manusia pada waktu itu. Kita saling memandang satu sama lain,dan kita sadar bahwa tidak ada seorang pun dari kita yang akan membunuhnya. Hal ini membuat kita sadar apa yang harus kita lakukan dengan binatang itu.”

Para pria-pria ini sangat tersentuh dengan apa yang terjadi pada binatang itu dan mereka patungan uang untuk membeli sapi ini dengan uang mereka sendiri. Lalu mereka memberikannya kepada sebuah vihara Buddha agar binatang itu bisa hidup dengan damai.

“Anda percaya atau tidak. Inilah kenyataannya, sangat aneh kedengarannya. Sapi itu seperti seekor binatang besar yang mengerti setiap kata yang kita ucapkan.” Bagi para pekerja di tempat pemotongan sapi ini, berhadap-hadapan dengan seekor sapi yang menangis membuat mereka tidak dapat bertahan dengan pekerjaan mereka lagi. “Tiga dari pria-pria ini berhenti bekerja setelah kejadian ini,” kata sang mandor. “Mereka bilang mereka tidak akan bisa membunuh binatang yang lain lagi tanpa terbayang akan kejadian sapi ini yang terus mengeluarkan air mata dari matanya, mata yang sedih tersirat di muka sapi itu.”


Salam HSG

Posted by: Steven J. Linardi
©HSG - May 2011

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates