21/01/11

Peringatan: Hati-Hati Membeli Toyota Kijang

Anda baru saja menghapus 14 pesan.BatalkanatauKeluar dari Grup Heavenly Story - Cerita Surgawi

Peringatan: Hati-Hati Membeli Toyota Kijang


Hati-Hati Membeli Toyota Kijang

Berikut ini ada sharing dari seorang kawan kita mengenai pengalamannya membeli Toyota Kijang.

Rudy (kawan kita) baru saja membeli mobil Toyota Kijang Inova pada akhir Desember 2010 lalu, type bensin model lampu terbaru (kristal). Sehari setelah sampai di rumah, dengan riangnya sang istri menyambut kedatangan mobil baru tersebut, alhasil mobil tersebut dicoba bersama sang anak.

Namun anehnya mobil tersebut tidak seperti yang diharapkan oleh sang istri, mobil tersebut mengalami gangguan mesin yang sangat fatal, yaitu mobil tersebut tidak dapat dilakukan pindah gigi dari 1 menuju ke gigi 2, maka yang terjadi mobil tersebut loncat ke gigi 3.

Keesokan hari sang istri bersama Rudy pergi ke salah satu bengkel Auto 2000 yang terdekat (bengkel resmi), mobil tersebut masih dalam masa garansi.

Tetapi pada waktu kawan kita complain ke mekaniknya, dengan mengatakan bahwa mobil tersebut tidak bisa pindah ke gigi 2 dan langsung ke gigi 3, maka sang mekanik (Nurahmat, kepala montir) hanya bengong dan tidak merespon sambil mengerjakan mobil lainnya, kesal dan geram menjadi satu seketika itu juga saat montir tersebut terus tidak acuh.

Merasa dicuekin akhirnya kawan kita membentak montir tersebut dan minta penjelasan mengapa di bengkel sebesar ini (Auto 2000) konsumen tak diacuhkan complain-nya.

Maka dengan muka sedikit bersabar serta tanpa dosa sang montir mengatakan itu sudah resiko bapak memilih Kijang.

"Mana bisa begitu?! Kalau mobil saya saja sudah begini, saya heran kenapa Toyota yang punya nama besar bisa melakukan hal gila seperti ini. Mencelakakan pengemudi. " Kontan saja Rudy makin naik darah. Dibentaknya sang montir tersebut.

Nurahmat, sang kepala montir hanya menunduk dan menjawab, "Khan bapak sudah tahu kelanjutannya. Di TV serta di koran juga sudah dijelaskan kalau Kijang MEMANG TIADA “DUA”-NYA. Jadi dari gigi ke 1 langsung ke gigi 3, 4 dan 5 alias tidak ada gigi 2."


Serius amat bacanya yah? Bwahahaha...


Posted By: Kaz HSG
©HSG-January 2011

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates