14/12/10


Qin Liangyu
(Sejarah & Biografi)

Tisana Wong ~ 14 Desember 2010~jam 17:57



Qin Liangyu (simplified Chinese: 秦良玉; traditional Chinese: 秦良玉; pinyin: Qín Liángyù; 1574 - 1648) lahir di provinsi Zhong, Sichuan selama akhir Dinasti Ming. Dari muda, ia belajar dari ayahnya keterampilan memanah dan pertarungan bela diri, serta kemahiran dalam puisi. Dia menikah dengan seorang komandan distrik lokal Shizhu, Ma Qiancheng, dan menemaninya selama pertempuran kecil melawan panglima perang lokal di perbatasan barat daya Kekaisaran Ming. Sesudah kematian suaminya, Qin Liangyu mengambil alih jabatannya, dan orang-orang di bawah pimpinannya dikenal sebagai Kavaleri Putih (白 杆 兵).

Ketika Nu'erhachi memproklamasikan kemerdekaan dari Ming, Qin Liangyu didampingi oleh saudara laki-lakinya, bergerak ke perbatasan timur laut pada tahun 1620 untuk membantu upaya militer Ming di Shenyang. Dia bahkan menjual barang-barang miliknya untuk merekrut 3.000 tentara dan ditempatkan di Shanhai.

Setelah masa tugasnya selesai, Qin kembali ke Sichuan untuk meneruskan tugasnya mengendalikan panglima-panglima perang di sana. Karena jasanya, ia diberi kenaikan (都督佥事) jabatan oleh pemerintah pusat. Pada tahun 1630, sekali lagi beliau menjual harta kekayaannya untuk membiayai ekspedisi ke utara menghadapi bangsa Manchu yang sedang bangkit. Kaisar Ming (Chong Zhen) memberikan pujian kepadanya dalam bentuk puisi.

Setelah itu, selama 11 tahun beliau bertugas di Sichuan. Memimpin dalam berbagai pertempuran untuk menghadapi pemberontakan Zhang Xianzhong (张献忠) yang sedang naik daun. Ketika dinasti Ming runtuh dan bangsa Manchu menyerbu ke selatan, Qin Liangyu mengarahkan kekuatannya untuk melawan penyerbuan itu. Sebagai penghargaan atas tekad dan jasa-jasanya dalam melawan Manchu, Qin Liangyu dianugerahi gelar Pelindung Agung Putra Mahkota (太子太保) oleh kaisar Ming selatan (kaisar dalam pelarian).

Qin Liangyu meninggal dalam usia 75 tahun setelah jatuh dari kudanya ketika melakukan inspeksi pasukan. Dalam sejarah, beliau adalah panglima wanita yang memiliki kedudukan militer paling tinggi.
Warisannya, dalam bentuk senjata dan baju perang masih bisa dilihat saat ini di Sichuan. Untuk menghargai jasa-jasanya, sebuah monumen dirinya yang gagah sedang berkuda dan memegang tombak didirikan.

Dalam budaya populer, Qin Liangyu adalah salah satu dari 32 tokoh-tokoh sejarah yang muncul sebagai karakter khusus dalam video game Romance of Three Kingdoms XI oleh Koei.

Salam HSG.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates